Ular Anakonda Hijau

Ular Anakonda Hijau

Ular Anakonda Hijau
Anakonda Hijau



Ular Anakonda Hijau ini berwarna hijau zaitun dengan bintik-bintik oval gelap di sepanjang duri mereka dan bintik-bintik serupa dengan pusat kuning di sepanjang sisinya. Sisik di perut mereka berwarna kuning dan hitam. Mereka juga memiliki dua garis gelap dari mata mereka yang mengarah ke rahang mereka. Warna dan polanya memberikan kamuflase, memungkinkan mereka untuk berbaur dengan vegetasi basah dan lebat di habitatnya.

Anakonda hijau beradaptasi dengan baik dengan kehidupan akuatik. Hidung dan mata mereka terletak di atas kepala mereka untuk membantu mereka melihat dan bernapas saat berenang di air. Anaconda yang hidup di daerah yang banjir musiman harus mencari air selama musim kemarau atau menggali ke dalam lumpur.

Anakonda Hijau
Anakonda Hijau


Betina dewasa dewasa memiliki sedikit predator karena ukurannya. Namun, remaja dan jantan harus melindungi diri dari pemangsa. Mereka melarikan diri dengan menggali ke dalam lumpur atau mundur ke air. Saat terpojok, mereka melingkar menjadi bola untuk melindungi kepala mereka dan mendapatkan kemampuan untuk menyerang.

Ukuran Ular Anakonda Hijau


Anakonda hijau adalah salah satu ular terbesar di dunia. Betina jauh lebih besar daripada jantan. Mereka bisa mencapai panjang 30 kaki (9 meter), diameter 12 inci (30,5 cm) dan beratnya 550 pon (250 kilogram).

Ular Anakonda Hijau
Anakonda Hijau

Habitat Asli Ular Anakonda Hijau


Anakonda hijau berasal dari wilayah utara Amerika Selatan. Mereka paling melimpah di lembah Orinoco di Columbia, lembah Sungai Amazon di Brasil, dan padang rumput Llanos yang banjir di Venezuela. Mereka juga ditemukan di Ekuador, Peru, Bolivia, Guyana, Paraguay, Guyana Prancis, dan Trinidad.

Ular Anakonda Hijau
Anakonda Hijau


Anakonda hijau umumnya hidup di hutan hujan tropis dan cenderung menyukai perairan yang dangkal dan bergerak lambat, seperti sungai, sungai, dan padang rumput yang tergenang air. Mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka di air tetapi juga ditemukan di darat di vegetasi lebat, sering di pohon.

Ular Anakonda Hijau
Anakonda Hijau


Anaconda memiliki kemampuan chemosensory yang canggih dan mampu menggunakan lidahnya untuk mendeteksi sinyal kimia dari hewan terdekat. Jantan juga menggunakan kemampuan ini untuk mendeteksi feromon dari betina selama musim kawin.

Ular Anakonda Hijau
Anakonda Hijau


Mereka akan menjentikkan lidahnya untuk mengetahui keberadaan bahan kimia di udara. Anaconda juga mendeteksi keberadaan hewan lain melalui getaran dan dengan menggunakan organ lubang di bibir atas mereka untuk mengidentifikasi tanda panas.

Makanan/Kebiasaan Makan Ular Anakonda Hijau


Seperti semua ular, anaconda hijau adalah karnivora. Sebagai anggota keluarga boa, anaconda hijau adalah konstriktor yang tidak berbisa. Mereka menggunakan rahangnya yang kuat untuk menangkap mangsanya, kemudian menggunakan tubuh berototnya untuk mencekik mangsanya sebelum menelannya utuh.

Ular Anakonda Hijau
Anakonda Hijau


Seperti kebanyakan ular, mereka dapat melepaskan rahangnya untuk menelan mangsa yang jauh lebih besar daripada dirinya sendiri, meskipun mereka berhati-hati untuk mempertimbangkan risiko cedera dengan mangsa besar. Anakonda hijau memiliki metabolisme yang lambat, dan dengan pengecualian betina yang sedang berkembang biak, hanya perlu makan sekali setiap beberapa minggu.

Mereka adalah predator puncak oportunistik dan memakan berbagai macam mangsa. Remaja cenderung makan ikan, burung dan mamalia kecil. Orang dewasa dapat mengonsumsi hewan yang jauh lebih besar, termasuk rusa, kapibara, caiman, dan burung besar.

Ular Anakonda Hijau
Anakonda Hijau


Betina kadang-kadang akan mengkanibal jantan, terutama selama musim kawin. Karena ukurannya, anaconda hijau adalah salah satu dari sedikit ular yang mampu memakan manusia, namun ini sangat jarang.

Di Kebun Binatang Nasional Smithsonian, anaconda hijau memakan tikus dan kelinci sekitar sebulan sekali.

Tatanan sosial Ular Anakonda Hijau


Anaconda biasanya adalah makhluk soliter yang tinggal di dalam area perburuan mereka sendiri, kecuali selama musim kawin.

Reproduksi Ular Anakonda Hijau


Anakonda hijau mencapai kematangan seksual pada usia sekitar 3 hingga 4 tahun. Perkawinan umumnya terjadi pada bulan Maret sampai Mei pada musim kemarau. Jantan membentuk kelompok hingga 13 ular dan kawin dengan satu betina.

Mereka membentuk "bola berkembang biak", di mana jantan mengelilingi betina dan bersaing untuk mendapatkan akses ke kloakanya. Perkawinan dapat berlangsung hingga satu bulan, di mana betina akan kawin beberapa kali.

Setelah itu, betina dapat mengkonsumsi salah satu dari lebih jantan yang lebih kecil, karena dia tidak akan makan lagi selama masa kehamilan tujuh bulan. Anakonda hijau hanya kawin setiap dua tahun sekali, kemungkinan karena kehilangan energi dalam jumlah besar.

Betina melahirkan hidup di air setelah berlindung selama sisa musim kemarau dan dapat melahirkan 20-40 anak. Ukuran serasah umumnya dikaitkan dengan ukuran betina. Sampah terbesar yang pernah tercatat adalah 82 anak.
Masa hidup

Rentang hidup rata-rata mereka di alam liar adalah sekitar 10 tahun. Namun, mereka hidup lebih lama dalam perawatan manusia, dengan beberapa laporan anaconda hidup hingga akhir 20-an.


Ular Anakonda Hijau Terbesar Di Dunia

Ular Anakonda Hijau
Anakonda Hijau


Dengan panjang rata-rata 6 m (20 kaki) dan panjang puncak 8,8 m (29 kaki), anaconda hijau adalah salah satu ular terpanjang di dunia. Anaconda hijau, dengan ketebalan hampir 30 cm (12 in.) dan berat 227 kg (550 lb.), adalah yang terberat dari semua ular.

Anaconda hijau berasal dari Amerika Selatan, membuat rumahnya di rawa-rawa, rawa-rawa dan sungai. Ukurannya yang sangat besar membuat anaconda hijau lebih mudah berenang di air daripada merayap perlahan di darat.

Mata dan lubang hidung mereka berada di atas kepala mereka memungkinkan mereka untuk melihat dan bernapas sementara sebagian besar tubuh mereka berada di bawah air.

Sebagian besar waktu mereka dihabiskan untuk berburu air. Meskipun mereka menggunakan penglihatan dan penciuman untuk berburu, mereka juga memiliki kemampuan untuk merasakan panas yang dipancarkan oleh mangsa potensial.

Anaconda hijau memangsa berbagai hewan termasuk ikan, burung, tapir, babi hutan, kapibara, dan caiman (reptil yang mirip dengan buaya). Mereka bahkan diketahui memakan jaguar.

Anaconda tidak berbisa; mereka menggunakan penyempitan bukan untuk menaklukkan mangsanya. Begitu anaconda melihat targetnya, ia akan menangkap hewan itu di rahangnya, menguncinya dengan giginya.

Setelah digenggam dengan kuat, anaconda akan melilit mangsanya dan meremasnya sampai mati karena remuk atau mati lemas. Ini kemudian akan memakan seluruh bangkai. Untuk mangsa yang lebih besar, anaconda hijau dapat mengendurkan rahangnya untuk meregangkan mulutnya di sekitar tubuh. Setelah makan besar, anaconda bisa bertahan berminggu-minggu tanpa makan lagi.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gambar Ikan Hiu Terlengkap Keren Banget

Black Mamba ular berbisa paling mematikan