Beragam Jenis Jenis Ular Saat Ini 2021-2022

Jenis Ular Saat Ini


ular
Jenis Ular


Ada hampir 3.000 spesies ular yang tersebar hampir di seluruh dunia. Berikut ini adalah daftar beberapa genus dan spesies utama ular, yang disusun menurut abjad menurut famili.

Anda akan terkejut mengetahui bahwa dunia ular adalah dunia yang sangat menarik. Mari selami dunia ini lebih dalam.

ular
Jenis Ular


Ular berevolusi bahkan sebelum asal mamalia. Dan reptil adalah salah satu predator pertama yang dihadapi mamalia.

Evolusi Dasar dan Taksonomi Ular


Evolusi Ular


ular
jenis ular titanoboa





Menurut para ilmuwan dan catatan fosil, ular telah merayap di bumi selama lebih dari 100 juta tahun. Makhluk ini berevolusi dari kadal. Dan sisa-sisa kaki belakang dapat dilihat pada beberapa ular seperti ular piton.

ular
jenis ular titanoboa


Titanoboa cerrejonensis adalah ular sejati prasejarah yang berkeliaran di bumi sekitar 50 hingga 70 juta tahun yang lalu. Sebagai hasil dari penggunaan teknologi modern yang luar biasa dengan catatan fosil, sekarang kita tahu bahwa Titanboa cerrejonensis mirip dengan boa-constrictors di zaman modern tetapi ukurannya sangat besar. Panjangnya lebih dari 40 kaki dan beratnya lebih dari satu ton.
Taksonomi:

ular
jenis ular titanoboa


Sebagai hasil dari penggunaan teknologi yang berkembang dalam sains, para ilmuwan memiliki taksonomi yang menarik untuk ular. Taksonomi adalah cabang ilmu yang mempelajari klasifikasi spesies berdasarkan perbedaan sifat.

ular
jenis ular titanoboa


Berdasarkan sistem klasifikasi Carl Linnaeus, ular telah diklasifikasikan dalam kelompok utama berikut berdasarkan beberapa karakter:

Kingdom: Animalia (karena mereka adalah organisme yang bergerak bebas dan multiseluler)

Filum: Chordata (karena adanya notochord, batang kerangka tulang rawan yang menopang tubuh)

Kelas: Reptilia (karena mereka adalah spesies berdarah dingin, merayap dan menggali dengan sisik di tubuh mereka)

Memahami dasar taksonomi ular membantu kita memahami mereka lebih baik.

Lebih dari 3.400 spesies ular di dunia telah diklasifikasikan dengan lebih dari 25 famili dengan serangkaian karakter tertentu yang terkait dengan kelompok itu, seperti pengkodean DNA, jumlah skala, anatomi, dll.

Selanjutnya mereka telah diklasifikasikan dalam sub-famili, keluarga, genera, spesies, subspesies dll. Ular ada di sebagian besar dunia, kecuali beberapa tempat seperti Antartika, Selandia Baru, Irlandia, dll.

Selain klasifikasi ilmiah, ular telah dibedakan dalam dua kelompok untuk orang awam: ular berbisa dan tidak berbisa.


Jenis Ular Berbisa

ular ular
Jenis Ular berbisa


Jenis Ular Derik


Ular derik adalah ular berbisa terbesar di Amerika Serikat, dan banyak spesies hidup di habitat AS. Apakah melingkar atau terentang, mereka dapat dengan cepat dan akurat menyerang sepertiga atau lebih dari panjang tubuh mereka dari posisi apa pun.

Ular derik mungkin menggunakan kerincingannya sebagai peringatan ketika mereka merasa terancam, meskipun mereka tidak selalu berderak sebelum menggigit. Mereka dapat ditemukan berjemur di dekat batang kayu, batu besar, atau area terbuka.

ular
Jenis Ular berbisa


Jenis Ular kepala tembaga


Copperheads bervariasi dalam warna dari kemerahan ke cokelat keemasan. Pita berwarna di tubuh mereka biasanya berbentuk jam pasir. Mereka memiliki lubang wajah yang dalam di antara setiap mata dan lubang hidung mereka.

Copperheads sering ditemukan di hutan, daerah berbatu, rawa, atau di dekat sumber air seperti sungai. Kebanyakan orang dewasa memiliki panjang sekitar 18-36 inci. Mereka biasanya tidak agresif, tetapi akan sering membeku ketika ketakutan dan akan menyerang dalam pertahanan jika terancam, dihubungi atau berinteraksi.

Jenis Ular Karang

ular
Jenis Ular


Ular berbisa lainnya menampilkan warna peringatan.

Ular-ular ini terkadang disalahartikan dengan ular raja yang tidak berbisa, yang memiliki pita berwarna serupa, tetapi susunannya berbeda. Ular karang cenderung bersembunyi di tumpukan daun atau menggali ke dalam tanah.

Jenis Ular Berbisa Di Indonesia

ular
Jenis Ular

Ular Berbisa - Gigitan Ular


Ada sekitar 450 spesies ular di Indonesia. Dari varietas yang ditemukan di sekitar Jakarta, hanya lima atau lebih yang berbisa berbahaya.

Seperti binatang buas lainnya, ular biasanya akan mencoba melarikan diri sebelum menyerang, tetapi mereka biasanya akan menggigit jika diinjak. Sebagian besar aktif di malam hari dan dapat dihindari dengan tidak berjalan tanpa alas kaki di malam hari di daerah yang gelap, berawa atau semak.

Menjaga kebun seseorang bersih dari vegetasi lebat, rumput tinggi, dan persembunyian berbatu gelap membantu mencegah ular bersarang di sana. Ilustrasi-ilustrasi ini diharapkan dapat membantu dalam mengidentifikasi spesies-spesies yang berbisa.

Orang Indonesia sering salah mengidentifikasi ular dan mengidentifikasi SEMUA varietas sebagai beracun. Namun, ular yang tidak dapat diidentifikasi secara positif HARUS dianggap berbahaya.

Ular karang -- Ular Cabe

jenis ular
jenis ular karang




Ular penggali langka ini hanya mencapai panjang sekitar 50 cm. Tubuhnya yang ramping memiliki garis di bagian bawah panjangnya dengan tanda kuning di kepala kecil, datar, perut kotak-kotak hitam dan putih. Ekornya memiliki ujung berwarna merah-oranye seperti cabai atau 'cabe'. Ia pemalu dan biasanya tidak mau menggigit. Racunnya bersifat neurotoksik.

jenis ular
jenis ular karang


Banded Krait -- Ular Welang dan Ular Weling


Baik Malayan maupun Banded Krait berwarna hitam dengan pita kuning dan panjangnya mungkin 1-2 meter. Mereka ditemukan di atau dekat sawah dan hutan bambu. Jika diganggu, mereka menyentak dan berusaha menyembunyikan kepala mereka di gulungan tubuh mereka.

Karena kepala kecil mereka, rasa malu, dan keengganan untuk menggigit, kemungkinan gigitan yang fatal sangat kecil kecuali jika seseorang menginjak ular yang terkejut.

Gigitan neurotoksik mereka menyebabkan sedikit rasa sakit atau pembengkakan, tetapi dapat menghasilkan kelemahan otot, kehilangan koordinasi dan kelumpuhan pernapasan akhirnya.

Kobra Hitam Meludah -- Ular Sendok


ular
Jenis Ular


King Cobra -- Ular Raja

king kobra
jenis ular king kobra





Ada dua spesies kobra: King Cobra, biasanya penghuni sawah, dan Black Spitting Cobra, yang bersarang di daerah semi-perkotaan. Keduanya agresif jika diganggu. Cobra mudah dikenali saat dia bangkit dan melebarkan tudungnya.

king kobra
jenis ular king kobra


Warna ular berkisar dari hitam hingga coklat hingga zaitun. Keduanya bisa mencapai panjang 4 meter. Hanya Spitting Cobra, yang terkadang terlihat di Jakarta, yang dapat mengeluarkan semprotan racun sejauh beberapa kaki, mengarah ke mata musuh.

king kobra
jenis ular king kobra


Ini dapat menyebabkan kebutaan sementara tetapi dapat dihilangkan dengan pembilasan berulang dengan air steril. Gigitan nuerotoksik dari keduanya dapat menyebabkan rasa sakit dan pembengkakan dengan kelemahan otot umum berikut dan kelumpuhan pernapasan akhirnya.

Ular Laut -- Ular Laut



ular laut
jenis ular laut



Ada berbagai jenis dengan pita atau garis dalam warna mulai dari coklat, zaitun, dan kuning. Semua memiliki ekor berbentuk dayung dan ditemukan di sepanjang pantai dan di laut.

ular laut
jenis ular laut


Mereka pemalu dan tidak akan menggigit kecuali diprovokasi. Gigitan neurotoksik mereka berbahaya dan biasanya tidak ada anti-bisa yang ditemukan di Jakarta untuk spesies ini.

Viper Kuil Biru


Ular pohon yang gigitannya bersifat hemotoksik dan memang sangat berbahaya. Anggota tubuh korban Blue Temple Viper yang terkena harus benar-benar tidak bisa bergerak dan perban harus dipasang.

Korban kemudian perlu dipindahkan ke rumah sakit atau ruang gawat darurat terdekat untuk observasi tanda-tanda invenemation.

Kami tidak merekomendasikan penggunaan antivenom kecuali pasien mengalami gejala invenemation, karena sebagian besar gigitan ular tidak menyuntikkan racun dalam jumlah yang signifikan selama gigitan.

Jenis Ular Tidak Berbisa


Ular Hognose Timur Tidak berbisa

Ciri-ciri: Ular yang tidak berbahaya ini memiliki kepala yang lebar dan moncong yang mengarah ke atas. Mereka biasanya cokelat, hitam atau coklat tetapi dapat memiliki warna oranye, kuning, abu-abu, zaitun atau merah. Ular Hognose dikenal sebagai "ratu drama" karena ketika merasa terancam mereka berpura-pura mati.

Texas Brown Snake Tidak berbisa

Ciri-ciri: Ular ini sering bertubuh kurus dengan warna coklat dengan bintik-bintik kecil coklat gelap di punggungnya. Panjangnya biasanya sembilan hingga 13 inci (23 hingga 33 cm).

Ular Tikus Texas Tidak berbisa

Ciri-ciri: Ular ini tidak berbisa, mereka akan menggigit jika merasa terancam. Mereka memiliki tubuh ramping dengan pola bercak gelap besar dengan latar belakang cokelat terang atau abu-abu dan biasanya panjangnya 42 hingga 72 inci (107 hingga 183 cm). Mereka sering dikira ular derik karena pola dan warnanya.

Jenis Ular Tanah


Di bawah ini adalah daftar ular paling berbisa di dunia, bersama dengan gambar dan beberapa informasi tentang masing-masing spesies:

1. Ular Taipan Darat

ular
Jenis Ular


Umumnya dianggap sebagai ular paling berbisa di dunia, tepat dikenal sebagai 'ular ganas'.

Racunnya yang melumpuhkan terdiri dari taipoxin, campuran neurotoksin, prokoagulan, dan miotoksin, yang menyebabkan pendarahan di pembuluh darah dan jaringan otot, dan menghambat pernapasan.

ular
Jenis Ular


Gigitannya mematikan pada lebih dari 80% kasus yang tidak diobati, dan dapat membunuh manusia dalam waktu kurang dari satu jam. Tanpa ragu, taipan pedalaman adalah ular paling berbahaya bagi manusia dan dapat dianggap sebagai hewan paling mematikan di planet ini.

Raja Kobra


king cobra dengan tudung ke atas

King cobra adalah ular berbisa terpanjang di dunia, tumbuh hingga 5,5 meter. Spesies ini terutama hidup di kawasan hutan di Asia – dari India melalui Asia Tenggara hingga Filipina dan Indonesia.

Dengan tingkat kematian 50% untuk gigitan manusia yang tidak diobati, king cobra adalah predator puncak yang pantas menempati urutan teratas dalam daftar ular berbisa ini. Satu gigitan dari king cobra memiliki racun yang cukup kuat dalam satu gigitan untuk membunuh seekor gajah hanya dalam beberapa jam!

Jenis Ular Air

ular
Jenis Ular


Ular laut termasuk 60 spesies ular laut dari famili kobra (Elapidae). Reptil ini terbagi dalam dua kelompok: ular laut sejati (subfamili Hydrophiinae) dan kraits laut (subfamili Laticaudinae).

Ular laut sejati paling dekat hubungannya dengan kobra Australia, sedangkan krait berkerabat dengan kobra Asia. Seperti kerabat terestrial mereka, ular laut sangat berbisa.

Tidak seperti kobra darat, kebanyakan ular laut tidak agresif (dengan pengecualian), memiliki taring kecil, dan menghindari mengeluarkan racun saat menggigit. Meskipun mirip dengan kobra dalam banyak hal, ular laut adalah makhluk yang unik dan menarik, yang beradaptasi sempurna dengan kehidupan di laut.

Fakta Singkat: Ular Laut Berbisa


  •     Nama Ilmiah: Subfamili Hydrophiinae dan Laticaudinae
  •     Nama Umum: Ular laut, ular terumbu karang
  •     Kelompok Hewan Dasar: Reptil
  •     Ukuran: 3-5 kaki
  •     Berat: 1,7-2,9 pon
  •     Umur: Diperkirakan 10 tahun
  •     Makanan: Karnivora
  •     Habitat: Pesisir Hindia dan Samudra Pasifik
  •     Populasi: Tidak diketahui
  •     Status Konservasi: Sebagian besar spesies kurang diperhatikan

Jenis Ular Yang Masuk Rumah


Ular rumah, salah satu dari beberapa spesies ular tidak berbisa yang hidup di dalam atau di sekitar tempat tinggal. Di Amerika Serikat nama ini sering diberikan kepada ular susu (lihat ular raja).

Ular rumah Afrika termasuk dalam genus Lamprophis, famili Colubridae, dengan sekitar 14 spesies.

Mereka adalah penangkap tikus dan penangkap tikus yang tidak berbisa. Contohnya adalah L. lineatus dari Afrika timur, sering ditemukan di atap atau di bawah tikar; warnanya kehitaman dan biasanya panjangnya kurang dari 90 cm (35 inci). Ular rumah coklat L.

fuliginosus terjadi di seluruh sub-Sahara Afrika. Meskipun orang dewasa lebih menyukai hewan pengerat—tetapi juga mengonsumsi kelelawar dan mamalia kecil lainnya—kadal muda memangsa kadal. Semua spesies Lamprophis adalah lapisan telur.

Jenis Ular Hijau : Apakah ular hijau berbahaya?


Jantan biasanya lebih kecil dari betina, tetapi memiliki ekor yang lebih panjang. Ular hijau halus yang baru menetas berukuran panjang 8,3 hingga 16,5 cm dan cenderung berwarna kurang cerah dibandingkan ular dewasa, seringkali berwarna hijau zaitun atau abu-abu kebiruan. Ular Hijau Halus adalah ular yang tidak berbahaya, mereka tidak berbisa.

Jenis Ular HItam Kecil : Ular jenis apakah itu jika berwarna hitam?


Di antaranya adalah beberapa spesies ular tenggara yang biasa disebut "ular hitam" karena warna utamanya hitam. Ini termasuk ular rawa hitam, ular tikus hitam, ular leher cincin, ular lumpur perut merah, ular pinus hitam, ular nila timur dan pembalap hitam selatan.

Ular Indonesia


Spesies Ular Indonesia

Ular adalah ancaman nyata bagi orang-orang yang tinggal di Indonesia dan di bawah ini adalah beberapa ular yang umum ditemukan di sini.


Raja Kobra


Penampilan Raja Kobra

  •     Ular besar bertubuh kuat.
  •     Panjangnya mencapai 5,5 m dan berat 9 kg.
  •     Bervariasi tetapi sebagian besar berwarna hijau zaitun atau hitam dengan pita silang kuning pucat di sepanjang tubuh.
  •     Perut bagian bawah mungkin berwarna kuning pucat atau krem.
  •     Kepala ular dewasa bisa sangat besar dan besar.
  •     King Cobra memiliki gigi proteroglyph — dua taring pendek tetap di depan rahang menyalurkan racun ke mangsanya.
  •     Jantan jauh lebih besar dari betina.
  •     Tukik memiliki panjang 45–50 cm dan bergaris hitam putih


Alur Kehidupan Ular Kobra

  •     Musim kawin adalah Januari.
  •     Betina bertelur hingga 50 telur dan melingkar di atasnya selama 60-80 hari masa inkubasi.
  •     Rata-rata bisa hidup hingga 20 tahun.

Habitat Ular Kobra

  •     Umumnya makanannya terdiri dari ular lain tetapi mungkin juga memakan hewan kecil lainnya seperti kadal, burung, dan hewan pengerat.
  •     pemalu dan menghindari manusia bila memungkinkan, tetapi sangat agresif saat terpojok.
  •     Spesies diurnal.
  •     Mampu meratakan tubuh bagian atasnya dengan melebarkan tulang rusuknya dan membentuk 'tudung' khas di sekitar lehernya.
  •     Racunnya terutama neurotoksik yang menyerang sistem saraf pusat korban dan segera menyebabkan rasa sakit yang parah, penglihatan kabur, vertigo, kantuk, kelumpuhan hingga kematian.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gambar Ikan Hiu Terlengkap Keren Banget

Black Mamba ular berbisa paling mematikan