Jenis Ular Berbisa Di Indonesia

Jenis Ular Berbisa

ular
Jenis Ular Berbisa


ular beludak bersisik gergaji Ada banyak kematian dan cedera akibat gigitan ular berbisa di Asia. Di India sekitar 20.000 orang terbunuh setiap tahun karena gigitan ular, lebih dari seribu kali lebih banyak daripada yang mati karena serangan harimau.

Di beberapa bagian Asia Tenggara tingkat kematian akibat gigitan ular adalah 38 per 100.000 orang, tertinggi di dunia Tingkat gigitan ular sangat tinggi karena banyak petani miskin tidur di tanah, berjalan tanpa alas kaki, dan bekerja di sawah yang menarik. tikus dan mereka pada gilirannya menarik ular.

ular
Jenis Ular Berbisa


Ular beracun yang ditemukan di Thailand meliputi: A) tiga spesies krait: (1) krait Malaya atau krait biru; 2) krait berpita; dan 3) krait kepala merah); B) empat spesies kobra: (1) kobra bermata satu; 2) ular kobra Indocina; 3) kobra sumatera atau kobra spitting ekuator; ditambah king kobra (yang termasuk dalam subfamili yang berbeda dari kobra);

ular
Jenis Ular Berbisa


C) empat spesies ular karang termasuk ular karang biru dan ular karang berbintik kecil; D) dua spesies krait laut (krait laut berbibir kuning dan krait laut berpita hitam); E) 12 spesies ular laut; dan F) sekitar 20 spesies dan subspesies viper dan pit viper termasuk Russelĺs viper, chain viper, Malayan pit viper, yellow-bipped pit viper, Cardamom Mountains green pit viper, Kanburi pit viper, mangrove pit viper, brown-spotted green pit viper ular beludak, ular beludak Paus, ular beludak Phuket, ular beludak semenanjung Siam, ular beludak Wirots, dan ular beludak Wagler.

ular
Jenis Ular Berbisa


Empat Besar mengacu pada empat spesies ular berbisa yang bertanggung jawab menyebabkan kasus gigitan ular terbanyak di Asia Selatan (kebanyakan di India). Mereka adalah: 1) ular kobra India, Naja naja, mungkin yang paling terkenal dari semua ular India; 2) krait biasa, Bungarus caeruleus; 3) ular berbisa Russell, Daboia russelii; dan 4) ular beludak bersisik gergaji, Echis carinatus.

ular
Jenis Ular Berbisa


Ular pit Asia memiliki panjang dua hingga lima kaki, dan ditemukan di seluruh Asia. Gigitan mereka menyebabkan kerusakan jaringan yang parah tetapi jarang menyebabkan kematian. Taring pit viper telah dibandingkan dengan "paku batu empat inci."

ular
Jenis Ular Berbisa


Ular pit berhidung tajam --- seratus kecepatan ular --- mencapai panjang lima kaki. Ditemukan di Vietnam selatan, Taiwan dan Cina, itu adalah ular beludak Asia yang paling beracun. 

Gigitan menyebabkan pembengkakan langsung, kerusakan jaringan dan pendarahan internal dan bisa berakibat fatal. Julukannya mengacu pada jumlah langkah yang diambil korban sebelum dia meninggal. Ada antivenin. Ular karang biru juga disebut ular seratus langkah.

ular
Jenis Ular Berbisa


Berasal dari Asia Tenggara, panjangnya 1,2 hingga 1,4 meter dan sebagian besar berwarna biru kecuali tanda oranye terang di bawah kepala dan ekornya. Sangat berbisa, ia memiliki kelenjar racun yang naik dan turun hampir sepertiga dari tubuhnya. Ular itu, bagaimanapun, memiliki watak yang ringan dan beberapa gigitan fatal pada manusia telah dicatat.

Ular pit viper berbibir putih adalah sebagian besar ular arboreal yang panjangnya 60 hingga 100 sentimeter dan hidup di Asia Tenggara. Ular bertubuh ramping ini adalah salah satu dari beberapa ular berbisa hijau dari Asia Tenggara.

ular
Jenis Ular Berbisa


Ini memiliki kepala bulat lebar dan menggantung dari kepala pohon pertama di malam hari. Ia menunggu mangsa datang. Ketika mangsa datang dalam jangkauan, ia dengan tenang menarik kepalanya ke belakang dan menyerang. Gigitannya menyakitkan tetapi racunnya relatif ringan dan jarang berakibat fatal bagi manusia. Betina melahirkan 10 hingga 11 anak.


Jenis Ular Berbisa Di Indonesia


Ular adalah jenis reptil yang tidak memiliki kaki dan bertubuh panjang. Ular ini memiliki sisik dan tergolong reptil bersisik dengan berbagai warna tubuh yang mungkin menarik perhatian siapa pun karena keindahannya. Ular merupakan salah satu reptil tersukses di dunia dan banyak yang tertarik memelihara ular karena ular juga termasuk hewan peliharaan yang menarik perhatian para pecinta hewan peliharaan.

Bagi yang suka melihat dan mengoleksi reptil, ular adalah salah satu spesies yang menarik perhatian mereka. Apalagi di Indonesia, di mana negara ini memiliki keadaan dan habitat yang tepat bagi ular untuk hidup dengan riang.

Berikut kami persembahkan kepada Anda, ular-ular umum di Indonesia yang wajib Anda lihat saat berwisata ke negara ini.

1.King Cobra/Ular Anang (Ophiophagus hannah)

Jenis Ular Berbisa
jenis ular berbisa di indonesia



ular anangKing Cobra cukup terkenal bagi pecinta reptil di seluruh dunia. Ada yang tahu jenis racun yang paling lengkap antara lain hemotoxin (membuat tubuh terasa terbakar), neurotoxin (menyerang sistem saraf dan membuat mangsanya tiba-tiba mengantuk), dan cardiotoxin (menghentikan aktivitas jantung). memiliki kemampuan untuk membunuh manusia hanya dalam hitungan menit.

Jenis Ular Berbisa
jenis ular king kobra


King Cobra memiliki bentuk yang mirip dengan Ular Sendok Jawa dengan kulit berwarna coklat kehitaman, namun dengan sedikit gradasi warna pada bagian kepalanya yang seperti sendok. Dan, jauh lebih panjang, maksimal hingga 7 meter.

2. Kobra Meludah Sumatera (Naja sumatera)

ular
jenis ular berbisa di indonesia



ular sumatera meludah kobra Jenis kobra ini suka menyelinap ke rumah-rumah penduduk pada malam hari sambil mencari beberapa tikus untuk dikunyah. Ia suka tinggal di semak-semak, selokan, dan tempat teduh lainnya untuk beristirahat.

ular
jenis ular berbisa di indonesia



Warna kulitnya sekitar hitam dan coklat, dengan ciri khas bagian kepala seperti sendok seperti yang dimiliki kobra lainnya. Baca artikel lainnya: Hewan Langka di Indonesia – Hewan Berbahaya di Indonesia

3. Ular Sendok Jawa (Naja sputatrix)

ular
Jenis Ular Berbisa Di Indonesia

ular sendok jawa Jenis ini tersebar di seluruh wilayah di Indonesia. Ular yang satu ini tergolong ular berbisa dengan racun neurotoksin dan hemotoksin.

ular
Jenis Ular Berbisa Di Indonesia


Oleh karena itu, kita perlu sangat berhati-hati jika bertemu dengan kulit berwarna coklat kehitaman ini, panjangnya 2-3 meter, dengan struktur kepala seperti sendok ular. Baca juga artikel Satwa Kalimantan, Kekayaan Alam Indonesia, dan Situs Warisan Alam di Indonesia

4. Ular Kepala Merah (Bungarus flaviceps)

ular
Jenis Ular Berbisa


ular kepala merahUlar Kepala Merah adalah spesies langka yang mendiami hutan dataran rendah, perbukitan dan daerah pegunungan rendah di bawah ketinggian 900 meter, langka ini jarang ditemukan di dekat tempat tinggal manusia.

ular
Jenis Ular Berbisa


Tubuh bagian bawah berwarna putih pucat. Ia memiliki racun neurotoksin yang kuat di dalam tubuhnya sehingga kita harus berhati-hati jika tidak sengaja melihatnya. Baca lebih lanjut tentang Bunga Umum di Indonesia dan Konservasi Mangrove di Indonesia

5. Ular Weling (Bungarus candidus)

ular
Jenis Ular Berbisa weling


ular welingWaling Snake tergolong salah satu ular paling mematikan di Indonesia. Kita dapat dengan mudah menemukannya di daerah dataran rendah.

ular
Jenis Ular Berbisa weling


Sementara itu, mereka mudah ditemukan karena mereka memiliki pola kulit seperti zebra cross dan memiliki kebiasaan menyelinap ke rumah-rumah penduduk.

Kita perlu waspada dan hati-hati saat bertemu dengan ular setinggi 1,5 meter ini, karena mereka memiliki racun saraf yang dapat membunuh kita jika kita tidak mendapatkan penanganan yang tepat dalam waktu 20 jam setelah digigit.

6. Ular Welang (Bungarus fasciatus)




ular
Jenis Ular Berbisa welang




ular welangJenis ini dalam genus yang sama dengan Weling Snake. Mereka umum dalam penampilan tetapi Welang memiliki warna kulit kuning yang berselang-seling.

ular
Jenis Ular Berbisa welang


Di sisi lain, mereka sama-sama aktif di malam hari dan biasanya aktif sekitar jam 9-11 malam. Anda mungkin ingin membaca tentang Satwa Asli di Indonesia, dan Satwa Liar Indonesia. Baca juga tentang Tarantula Umum di Indonesia

7. Ular Putih (Micropechis ikaheka)


ular putih2Berbeda dengan namanya, Ular Putih ini sebenarnya memiliki warna kulit coklat kehitaman. Ia memiliki aktivitas kebiasaan yang unik untuk mengubur dirinya ke tanah untuk bersembunyi dan beristirahat.

Sedangkan habitat aslinya adalah di sekitar perkebunan kelapa, dimana ular tersebut memanfaatkan tumpukan tempurung kelapa sebagai habitat utamanya. Ular Putih cukup agresif, beracun, dan lebih aktif di malam hari (nokturnal).

8. Ular Coklat Timur (Pseudonaja textilis)


ular coklat timurWarna tubuh ular bervariasi dari berbagai seragam warna coklat tua, hitam, kastanye atau oranye. Warna kepala yang lebih gelap dari individu mungkin lebih pucat daripada bagian tubuhnya yang lain.

Selain itu, kita dapat menemukannya di sekitar area rumput terbuka dan hutan, dan tempat favorit mereka untuk bersembunyi adalah bebatuan besar dan di bawah hutan. Baca lebih lanjut tentang Bunga Langka di Indonesia, dan Cara Melihat Orangutan di Indonesia

9. Sunda Pit Viper (Trimeresurus insularis)


ular sunda pit viper Meski namanya “Sunda” Pit Viper, untungnya kita masih bisa melihatnya di sekitar Alor, Bali, Flores, Lombok, Komodo, Sumba, dan Timor-Leste.

Sunda Pit Viper memiliki tubuh yang lebih kecil berkisar 14-19 cm dan suka tinggal di atas tanah di pepohonan. Warna kulitnya yang mencolok biru kehijauan membuat spesies ini lebih mudah terlihat.

10. Ular Picung (Rhabdophis subminiatus)


ular picung2Yang sangat disukai orang dari Ular Picung ini terletak pada warna gradasi merah-oranye-kuning yang indah di kulit lehernya. Panjangnya bisa mencapai 1,2 meter tetapi masih memiliki tubuh yang cukup kecil.

Dulu orang mengklasifikasikan Picung sebagai ular berbisa tingkat rendah, namun sayangnya saat ini Picung ternyata memiliki kemampuan untuk membunuh manusia dengan racunnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gambar Ikan Hiu Terlengkap Keren Banget

Black Mamba ular berbisa paling mematikan